1 Maret 2024

Indotimpost

Berita Lokal Terpercaya

Ternyata Orang Amerika Lebih Suka Bekerja di Rumah Daripada di Kantor

Ternyata orang amerika lebih suka bekerja di rumah

Indotimpost.com | Pandemi telah berakhir, namun efek Covid pada pekerjaan kerah putih tetap ada: Ternyata, orang suka bekerja dari rumah, dan perusahaan tidak dapat (terlepas dari upaya terbaik mereka) untuk membuat orang kembali ke kantor secara penuh waktu.

Tapi waktu sedang berubah. Lagi. Bisnis terjebak dengan triliunan dollar real estat komersial yang perlu mereka gunakan. Dan mereka mungkin dapat melakukan hal itu karena mereka mendapatkan kembali keunggulan atas karyawan mereka akhir tahun ini ketika pasar kerja melambat.

Apa yang terjadi: Dewan Pengawasan Stabilitas Keuangan, sebuah kelompok yang mencakup para petinggi dari Departemen Keuangan AS, Federal Reserve dan Komisi Sekuritas dan Bursa, pada hari Jumat memperingatkan meningkatnya risiko untuk industri real estat komersial senilai 20 triliun US Dollar karena tingkat kekosongan kantor di seluruh dunia.

Valuasi properti perkantoran dan ritel telah turun sejak pandemi Covid-19 menyebabkan tingkat hunian yang lebih rendah dan perubahan tempat orang bekerja. Beberapa perusahaan sekarang telah membuat keputusan untuk berhemat secara permanen. Upaya The Fed untuk melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga juga merugikan industri yang bergantung pada kredit.

Tetapi penawaran dan permintaan mulai seimbang: Permintaan nasional untuk ruang kantor di bulan Mei naik 13% dari bulan April. Itu masih turun 13% untuk tahun ini dan turun 48% dari level sebelum Covid, menurut data dari CBRE Global Commercial Real Estate Services. Tapi itu percikan kabar baik bagi industri.

Bagaimana bisnis membuat karyawan kembali ke kantor?  lebih banyak fasilitas seperti di rumah dikombinasikan dengan lebih sedikit pilihan untuk pekerja.