21 April 2024

Indotimpost

Berita Lokal Terpercaya

Tentara Israel Mundur Dari Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza, Saksi Mata : Tidak Ada Kehidupan di Sini

INDOTIMPOST.COM|Palestina – Senin 1 April 2024. Israel telah menarik pasukannya dari Rumah Sakit al-Shifa di Gaza setelah operasi dua minggu, meninggalkan pemandangan kehancuran.

Militer Israel mengkonfirmasi kemunduran mendadak tersebut pada hari Senin, dengan mengatakan pihaknya telah menyelesaikan aktivitas operasional di area rumah sakit dan mengklaim telah membunuh dan menangkap banyak pejuang Hamas.

Para saksi mata melaporkan banyaknya korban jiwa dan kehancuran di kompleks medis, tempat sejumlah besar pengungsi Palestina berlindung.

“Pasukan telah menyelesaikan aktivitas operasional yang tepat di area Rumah Sakit Shifa dan keluar dari area tersebut,” kata militer Israel.

Tentara melancarkan serangan terhadap rumah sakit terbesar di Gaza, di bagian utara Kota Gaza, pada tanggal 18 Maret. Dikatakan bahwa mereka menargetkan pejuang Hamas yang menggunakan kompleks tersebut sebagai basis.

Pasukan Israel telah membuat klaim serupa sepanjang perang yang pecah pada bulan Oktober ketika mereka mengepung beberapa rumah sakit di Gaza. Hamas membantah beroperasi dari al-Shifa atau fasilitas kesehatan lainnya.

Al-Shifa, yang pernah mengalami pengepungan pada bulan November, kini tampak hancur. Orang-orang berusaha menyelamatkan apa yang mereka bisa, lapor Ismail al-Ghoul dari al-Shifa dari Al Jazeera, mencatat bahwa rumah sakit tersebut berfungsi sebagai tempat penampungan bagi para pengungsi, serta menampung banyak staf dan pasien.

“Tidak ada kehidupan di sini. Kompleks ini hancur dan tidak dapat dihidupkan kembali,” lapornya.

“Bangunan di semua departemen telah terbakar, dan struktur kompleks telah dirusak dari dalam,” lanjut al-Ghoul. “Dari apa yang kami lihat, tampaknya pasukan pendudukan sengaja menargetkan sektor kesehatan dan menghancurkan kompleks medis terbesar di Kota Gaza.”

Militer Israel menggambarkan serangan itu sebagai salah satu operasi paling sukses dalam perangnya di Gaza, yang kini telah berlangsung selama hampir enam bulan.

Mereka mengklaim telah membunuh banyak pejuang Hamas, termasuk para pejabat senior. Seorang juru bicara mengatakan sekitar 900 orang yang dicurigai sebagai “militan” telah ditangkap, dan senjata, informasi intelijen yang berharga, dan lebih dari $3 juta dalam berbagai mata uang, disita.

Tentara juga bersikeras bahwa penggerebekan terhadap rumah sakit tersebut dilakukan “sambil mencegah kerugian terhadap warga sipil, pasien dan tim medis”.

Sumber medis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ratusan mayat ditemukan di dalam kompleks dan di jalan-jalan sekitarnya.

Rekaman video yang beredar online menunjukkan bangunan rusak berat dan hangus, gundukan tanah yang dibawa oleh buldoser, dan pasien yang ditandu di koridor yang gelap.

Pada hari Minggu, kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan 21 pasien telah meninggal sejak Israel memulai pengepungannya.

Selama serangan Israel sebelumnya pada bulan November, militer Israel menuduh Hamas memiliki pusat komando dan kendali yang rumit di dalam dan di bawah al-Shifa, yang memperlihatkan video beberapa terowongan dan ruangan. Hamas menolak klaim Israel dan menyebutnya sebagai “kebohongan dan propaganda murahan”.

Perang dimulai pada 7 Oktober setelah serangan Hamas ke Israel, yang menewaskan sekitar 1.100 orang dan kelompok bersenjata tersebut menawan hampir 250 orang.

Israel membalasnya dengan serangan udara, darat dan laut yang telah menewaskan lebih dari 32.000 warga Palestina, membuat sebagian besar penduduk wilayah tersebut mengungsi, dan membuat sepertiga penduduknya berada di ambang kelaparan.

SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA