1 Maret 2024

Indotimpost

Berita Lokal Terpercaya

Pemimpin Afrika Mendesak Perdamaian, Putin Menyalahkan Ukraina

Pemimpin Afrika Mendesak Perdamaian, Putin menyalahkan Ukraina.

Indotimpost.com | Para pemimpin Afrika mendesak perdamaian di Ukraina ketika mereka bertemu Vladimir Putin di St. Petersburg Sabtu, tetapi pemimpin Rusia itu menyalahkan Kyiv karena kurangnya pembicaraan.

Delegasi Afrika tingkat tinggi melakukan perjalanan pertama ke Ukraina dan kemudian ke Rusia dengan tujuan jangka panjang membawa pihak yang bertikai ke meja perundingan.

Memimpin delegasi tersebut adalah Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, yang menyerukan “perang harus diakhiri.”

Putin menegaskan kembali garis standar Kremlin bahwa Moskow “terbuka untuk berdialog dengan Ukraina” tetapi Kyiv yang menolak untuk berbicara.

“Kami salut dengan pendekatan seimbang dari teman-teman Afrika kami terhadap krisis Ukraina. […] Kami terbuka untuk dialog konstruktif dengan semua pihak yang menginginkan perdamaian berdasarkan prinsip keadilan dan pertimbangan kepentingan sah para pihak,” kata Putin.

Rusia menginginkan pengakuan atas wilayah yang telah dianeksasi atau didudukinya, sesuatu yang tidak mungkin untuk Ukraina.

Banyak negara Afrika telah terpukul keras oleh perang Ukraina, memasuki tahun kedua, terutama sebagai akibat dari melonjaknya harga biji-bijian.

Putin mengatakan gejolak di pasar pangan global adalah kesalahan kebijakan negara-negara Barat dan bukan akibat perang di Ukraina.

Baca JugaSurat Gennady Kantakov dari Oblast Moskow Untuk Tentara Rusia di Ukraina

Presiden Rusia telah diisolasi oleh konflik Ukraina, dengan Putin tunduk pada surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) atas dugaan skema untuk mendeportasi anak-anak Ukraina ke Rusia.

Ramaphosa mengangkat ini, mengatakan “semua anak yang terjebak dalam konflik ini harus dikembalikan ke rumah mereka” tetapi Putin kembali membantah mengambil anak-anak dari Ukraina secara ilegal.

Zelensky Mengesampingkan Pembicaraan

Delegasi Afrika, yang terdiri dari para pemimpin dari Afrika Selatan, Zambia, Komoro, Kongo Brazzaville, Mesir, Senegal, dan Uganda mengunjungi Kyiv pada hari Jumat untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Mereka awalnya disambut dengan ledakan dan terpaksa berlindung di bunker saat serangan udara Rusia menghantam ibu kota.

Delegasi tersebut menyuarakan keprihatinan bahwa benua Afrika menderita akibat konflik yang berkepanjangan, dengan Ramaphosa bersikeras kepada Zelensky bahwa “harus ada perdamaian melalui negosiasi.”

Tapi Zelensky menolak upaya untuk membawa Kyiv ke meja perundingan dalam waktu dekat, dan mengesampingkan setiap negosiasi perdamaian dengan Rusia sampai pasukan Moskow menarik diri dari wilayah negaranya.

“Hari ini, saya telah dengan jelas mengatakan berulang kali pada pertemuan kami bahwa mengizinkan negosiasi apa pun dengan Rusia sekarang karena penjajah berada di tanah kami berarti membekukan perang, membekukan rasa sakit dan penderitaan,” katanya kepada wartawan dalam konferensi pers setelah pertemuan.