13 Juni 2024

Indotimpost

Berita Lokal Terpercaya

Intelijen AS : Pejuang Gaza Muncul Terus, Israel Tak Mungkin Menang

INDOTIMPOST.COM |Gaza – Media Amerika Serikat (AS), mengutip perkiraan intelijen, melaporkan kalau hanya sekitar sepertiga pejuang sayap bersenjata Hamas yang gugur syahid, selama perang Gaza yang sudah berlangsung selama delapan bulan.

Selain itu, bombardemen buta Israel di Jalur Gaza pada kenyataannya juga tak mampu berbuat banyak dalam menghancurkan infrastruktur Hamas, karena sebagian besar jaringan terowongan kelompok tersebut masih utuh.

“Meskipun kemampuan komunikasi dan militer Hamas telah terdegradasi, hanya 30 hingga 35 persen pejuangnya – mereka yang merupakan bagian dari Hamas sebelum serangan 7 Oktober – terbunuh dan sekitar 65 persen terowongannya masih utuh,” tulis laporan Politico pada Rabu (22/5/2024), mengutip intelijen AS.

Laporan intelijen ini membuat Washington “semakin khawatir kalau Hamas mampu merekrut ribuan orang selama masa perang – ribuan orang selama beberapa bulan terakhir,”.

“Faktor ini memungkinkan para petempur Hamas “menahan serangan Israel selama berbulan-bulan,” menurut seseorang yang mengetahui informasi intelijen tersebut.

Israel Tak Mungkin Raih Kemenangan Mutlak Israel sebelumnya mengklaim bahwa sekitar 12.000 pejuang Hamas dari total 30.000 orang telah terbunuh, namun hal ini dibantah oleh kelompok perlawanan.

Laporan Politico muncul hanya beberapa hari setelah seorang pejabat Pentagon, ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal CQ Brown, mengkritik Israel karena gagal mencegah kembalinya Hamas menjadi terkenal di wilayah di mana tentara Israel beroperasi.

Pekan lalu, Wakil Menteri Luar Negeri AS Kurt Campbell mengatakan bahwa “kemenangan total” bagi Israel tidak “mungkin atau tidak mungkin terjadi” dalam perang ini, dan menambahkan bahwa Tel Aviv “berjuang mengenai teori kemenangan” di Gaza.

Israel mengklaim pada awal Januari kalau semua batalyon Hamas sudah dibongkar di Gaza utara, termasuk di kota utara Jabalia, tempat pasukan Israel kini beroperasi sekali lagi dan mengalami kerugian besar selama pertempuran dengan perlawanan Palestina, termasuk Brigade Qassam Hamas dan kelompok lainnya.

Perlawanan masih bercokol di beberapa daerah lain di Gaza, khususnya di kota paling selatan Rafah – yang Israel sebut sebagai benteng terakhir Hamas dan di mana pasukan IDF juga menghadapi perlawanan sengit sejak Tel Aviv mengabaikan peringatan internasional selama berbulan-bulan dan melancarkan operasi di wilayah yang kota terkepung tersebut.

Baca 5 Tentara Israel Tewas Digempur Pejuang Al-Qassam

Para petempur milisi perlawanan pada kenyataannya terus bermunculan dari terowongan untuk menyergap tentara dengan RPG dan alat peledak dan baru-baru ini meningkatkan taktik memasang bom pada bangunan dan meledakkannya saat pasukan Israel berada di dalamnya.

Pada awal perang, Israel mengatakan tujuannya adalah untuk “menghilangkan” Hamas.

Hampir delapan bulan setelah pertempuran, kelompok tersebut masih belum tersingkir.

Para ahli, termasuk analis Israel dan Barat, mengatakan bahwa Israel telah gagal mencapai semua tujuannya di Jalur Gaza, termasuk memusnahkan perlawanan dan membebaskan tahanan yang ditahan oleh Hamas. (Aw/spiri to fAqsa)