13 Juni 2024

Indotimpost

Berita Lokal Terpercaya

Belum Pernah Terjadi Sebelumnya, Pendudukan Israel Lancarkan Serangan Sesaat Mahkamah Internasional Mengeluarkan Keputusan untuk Mengakhiri Serangan!

INDOTIMPOST.COM |Gaza – Jum’at 24 Mei 2024, koresponden Al Jazeera mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa pesawat pendudukan Israel melancarkan serangan dengan kekerasan dan belum pernah terjadi sebelumnya di kota Rafah di Jalur Gaza selatan, beberapa saat setelah Mahkamah Internasional mengeluarkan keputusan untuk mengakhiri serangan terhadap kota tersebut, sementara perlawanan terus dilakukan dengan sengit. pertempuran melawan tentara pendudukan di utara dan selatan Jalur Gaza.

Koresponden Al Jazeera melaporkan bahwa artileri pendudukan Israel membom sekitar Rumah Sakit Khusus Kuwait di pusat Rafah, menekankan bahwa pasukan pendudukan menembaki siapa saja yang mendekati pusat Rafah, dan mencegah kru ambulans memberikan bantuan kepada yang terluka.

Wartawan tersebut menekankan bahwa penggerebekan di berbagai wilayah Rafah, khususnya pusat kota, belum pernah terjadi sebelumnya.

Media Palestina mengatakan bahwa pesawat pendudukan membom jalan-jalan dan rumah-rumah di pusat kamp Shaboura di Rafah, menambahkan bahwa serangan kekerasan terus berlanjut di kota tersebut.

Dilaporkan bahwa tembakan artileri yang kuat menargetkan sekitar Rumah Sakit Al-Najjar, Khirbet Al-Adas, Jalan Al-Madkha, dan lingkungan Al-Geneina di kota Rafah.

Pertempuran terus berlanjut
Hal ini terjadi ketika bentrokan terus berlanjut di Rafah dan Jabalia, dan Brigade Al-Qassam mengatakan bahwa mereka menargetkan tank Merkava dengan peluru “Al-Yassin 105” dan sebuah buldoser militer dengan peluru Tandom di dekat Gerbang Salah al-Din di Rafah, selatan Jalur Gaza.

Ia menambahkan bahwa mereka menghancurkan, dengan tembakan mortir, kumpulan tentara pendudukan di poros Netzarim, selatan Kota Gaza.

Al-Qassam pagi ini mengumumkan bahwa mereka telah menargetkan 5 tank Israel dengan peluru “Al-Yassin 105” dan perangkat “Shawaz” di Rafah dan Jabalia.

Mereka juga mengumumkan bahwa para pejuangnya memikat pasukan khusus dari tentara pendudukan ke Ain Nafaq di kamp Jabalia, dan bentrok dengan mereka dari titik nol, menyebabkan anggotanya tewas dan terluka. Selain itu, mereka juga mengatakan bahwa para pejuangnya mampu menembak seorang Israel tentara di dalam sebuah rumah di kamp Jabalia.

Eskalasi dan kerugian
Eskalasi Israel terjadi beberapa saat setelah Mahkamah Internasional mengeluarkan keputusan yang memerintahkan Israel untuk segera menghentikan serangannya terhadap kota Rafah, atas permintaan Afrika Selatan sebagai bagian dari tuntutan hukum komprehensif yang menuduh Tel Aviv melakukan kejahatan genosida di Jalur Gaza.

Baca Pasukan Pendudukan Israel Menyerbu Rumah Sakit Al-Awda dan 35 Martir di Gaza Termasuk Anak-anak! 

Doc. Penampakan malam saat serangan udara Israel di Jalur Gaza

Agresi Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza menyebabkan lebih dari 116.000 warga Palestina tewas dan terluka, sebagian besar dari mereka adalah anak-anak dan wanita, dan sekitar 10.000 orang hilang di tengah kehancuran besar-besaran dan penutupan penyeberangan yang mengancam akan menyebabkan kelaparan.

Di sisi lain, tentara Israel mengakui 8 tentaranya terluka dalam pertempuran di Jalur Gaza selama 24 jam terakhir.

Dia menambahkan bahwa 634 perwira dan tentara tewas di Gaza, dan 555 orang terluka parah sejak awal perang pada 7 Oktober.

Sumber: (aw/Al Jazeera)